selamat menjamu minda...

Friday, March 20, 2009

Intermission..




ingin sahajaku meniup kata nahu..
menyeru kepada roh mereka yang layu..
kembali perjuangkan khazanah yang dulu.
yang kita simpan hingga beranakkan debu..
dan kita kunci mati di dalam peti..
dan kita simpan terus dalam hati..
tak pernah ambil peduli..
tak pernah mengerti..
akan nilainya satu hari nanti..

ingin sahaja aku meneriak kata kesat...
biar mereka marah biar mereka berdebat..
biar mereka sedar siapa jebat..
siapa pertualang yang mengundang musibat..
yang menjual khazanah negara kepada barat..
hanya kerna ingin sedarjat..
sedarjat apa kalau jatinya tak kelibat..

ingin sahaja aku berhenti kerna letih..
tak sanggup mendengar khazanah itu merintih..
ia menangis dan merayu agar diraih..
tapi..
kita masih punya waktu..
kita masih punya ilmu..
kita masih ada jalan..
kita masih ada harapan..
kerana ini khazanah kita..
walaupun tak berharga di mata..

ingin sahaja ku menjadi nelayan..
nelayan bahasa di tengah lautan..
lautan ilmu di dasarnya pemikiran..
sesekali ombak memukul sampan..
sampan yang penuh dengan tangkapan..
hasil berlayar di lautan gelora..
akan ku tayangkan pada mereka..
pada dunia..
nilai khazanah kita..
bahasa kita..

P/S: umpanan ilhamku adalah dari,
Suara dari dinding ( A.Samad.Said)
Tongkat Bangsa (Lintang)

Tuesday, March 17, 2009

Chapter 5

mengisi hati dengan berani.. memang payah..perkataan berani itu sendiri memiliki harga nya yang tersendiri dan tidak semua mampu untuk memilikinya.. apatah alagi untuk disematkan dalam hati nurani..

kita kena berani! berani melawan..berani bangkit.. berani mencuba.. berani berubah.. dan berani itu bukan pada zahirnya yang diutamakan tetapi pada hati! " lu apasal muka hijau...
wa muka hijau talak hal.. yg penting hati manyak merah.." itu yg pernah dinyatakan oleh salah seorang comrad ku.. mungkin berbaur sedikit.. faham-fahamlah sendiri..hehe.. tetapi inilah adlh slh satu contoh yg boleh kita adaptasikan...

bukan berani untuk segala-galanya.. jangan silap di situ... target kita bukan lah berani membuta tuli.. itu berani anjing.. betul.. kalau anda perasan.. anjing yg dibela untuk menjaga rumah memang berani.. apa sahaja yg masuk ke kawasannya akan di kejarnya.. walaupun mereka tak sedar yg dikejar mangsa atau pemangsa.. bukan itu sahaja.. kerana keasyikannya mengejar mangsa sehinggakan rumah yg di jaga tak terjaga... perkara ini pernah dibuktikan dalam rancangan Discoverery Channel, mythbuster. dimana dalam rancangan itu mereka membuktikan bahawa penggunaan anjing sebagai penjaga rumah memang tidak selamat.. dalam slot itu mereka telah membuat satu kandang yang besar... di letakkan sebuah kotak di tengah-tengah kandang itu.. dan disediakan seekor anjing di dlmnya.. misi mereka adalah untuk mendapatkkan benda di dlm kotak itu.. dengan mudah mereka melakukannya... salah seorang mereka di jadikan sebagai umpan kepada anjing tersebut.. dan seorang lagi berlari pergi mengambil benda di dalam kotak itu.. anjing tersebut hanya fokus untuk mengejar umpanan dan tidak lagi peduli pada kotak yg dijaganya.. betapa bodohnya anjing kan... bayangkan kalau situasi tadi terjadi dalam realiti.. pastinya orang yg di dlm rumah itu sudah mati di bunuh penyamun.. berani membuta tuli hanya membawa kepada kebodohan dan kehancuran bukan kejayaan..

kita sering mendengar kata-kata seperti "berani kerana benar" tapi cukupkah keberanian itu untuk menegak kebenaran? berani seperti itu sudah dimakan zaman.. kerna manusia sekarang lebih berani untuk menegak benang yang basah..

biar kita nampak bodoh tapi hati kita teguh..
daripada nampak gagah tapi hati kita goyah..

Thursday, March 12, 2009

Chapter 4

Mencari sesuatu yang ada tapi tak kelihatan. Perkara ini selalunya kita eksperimentasikan di dalam hidup kita secar lansung mahupun tidak. Mungkin ramai lagi yang tidak sedar akan perkara ini walaupun ianya sudah lama terzahir dalam diri mereka. sebenarnya ianya adalah bentuk kehidupan kita, kehidupan yang kita lalui sejak azali lagi memandangkan kehidupan itu tidak mempunyai bentuk simetri. sekiranya kehidupan itu adalah simetri maka semua kita ini boleh menjadi Nostradamus a.k.a. Michel de Nostredame.

pada mulanya aku sendiri tidak menyedari akan perkara ini walaupun pernah dinyatakan oleh salah sorang comrad ku. dia sendiri pernah menyarankan kepadaku untuk melakukan satu eksperimen ringkas.. pada hari itu aku mempunyai kelapangan dan ingin mencubanya dan ternyata.. hipotesis yang diperolehi adalah tidak dalam jangkaan aku kerana ianya membawa kepada kesimpulan yang tak tersimpul.. haha.. terima kasih lintang. pengalaman itu akan menjadi titik permulaan kepada satu tabiat.. hahaha...

apa yang aku maksudkan dengan 'ianya sudah lama terzahir dalam diri mereka' adalah, perkara ini sememangnya kita lakukan. sebagai bukti, manusia mengejar cinta, cinta yang abadi, namun tahukah mereka bagaimana rupanya cinta itu? tapi yang pastinya mereka tahu cinta itu ada. selain itu bagi seorang mukmin yang mencari keredhaanNya dan mengejar pahala, mereka tahu pahala dan keredhaanNya itu tak bisa digambarkan tapi mereka yakin akan kewujudannya!

sekarang persoalan nya, apakah semua yang kita cari dapat di temui? rasanya jawapan yg paling hampir kepada tepat adalah.. bergantunglah..
1) bergantunglah kepada usaha yg dilakukan..
2) bergantunglah kepada cara yang digunakan..
3) bergantunglah kepada kesungguhan yang diberikan..
4) bergantunglah kepada subjek misterius no 1.. iaitu nasib.. hehehe..
5) bergantunglah kepada Nya..



Wednesday, March 4, 2009

Intermission..




Tangisan mereka tak lagi basah..
siang dan malam berlaukkan gelisah..
setiap masa mereka didampingi payah..
melalui lopak air darah..
itulah palestina yg menjadi kisah...
kisah realiti bukan sejarah..
pecah hatiku memandang wajah si anak ini..
kedua belah pipi nya di cium api..
mulutnya tak berhenti memanggil ummi..
tangan kecilnya menadah ke langit tinggi..
Zionis...
kau memang bangsa yg kejam..
kau memang patut di kecam..
si kapitalis yg pendendam..
ke hulu hilr membawa kontradiksi hitam..
terguris di hati kita kerana kita adlh insan..
yang hanya mampu mendermakan doa dan harapan..




suara hati mereka telah membisikkan satu melodi. kemudiannya di satukan dengan lirik lalu menghasilkan sebuah lagu. dan setelah diberi nama akhirnya lagu tersebut bernafas dengan sendiri.. dan setiap hembusan nafasnya menceritakan penderitaan palestina..


Derita Palestina

Luluh jiwa diri dan merayu..
Padamu tuhanku..
tuhan gadailah jiwa..
Ini demi islam..
Biar tercalar jiwa..
Dan terluka seluruh diri ini..
Asalkan terhapus pedih palestina..

Ramai sudah jiwa yg terluka..
Dalam penindasan..
Berkurun lamanya..
Kudsi menangis..
Tak luntur semangat mereka..
Terus pertahankan kesucian bumi anbia..

Berjuanglah ya mujahidin..
Terus mara menggapai cita..
Ku kirim doa air mata..
Memadam, api kesombongan yahudi..

Tak rela rasa mengenang..
Al aqsa terus di hina.
Ingin ku menyusur jalan syahid..
Wangian syurga..

melodi : mahar
lirik : lintang

Ok x brader J? hehehe..