selamat menjamu minda...

Friday, February 27, 2009

Chapter 2

kawan.. sahabat.. teman.. semuanya adalah di atas satu garis yang sama.. tahukah anda lagu Zakiah yg asalnya dibawakan oleh Sweet Charity, kemudian dinyanyikan semula oleh Hattan dengan arrangement muzik yg lain dan terbaru lagi dinyanyikan oleh Kumpulan Ahli Fikir.. walaupun rentak dan iramanya berbeda namun lagunya tetap sama.. citarasa dan penilaian seseorang terhadap lagu itu bergantung pada jiwa masing-masing... begitu juga dgn sahabat.. kita semua mempunyai sahabat, tetapi untuk mngklasifikasikan seorang itu sahabat yg baik atau tidak, hanya kita saja yg tahu..

aku pernah mendengar satu ayat yg mengatakan 'sahabat adalah seseorang yg akan menjadi sokongan terakhir di saat kita hendak tumbang'.. mungkin betul atau mungkin tidak. .. pengalaman memiliki sahabat pastinya salah satu dari nikmat yang telah diberikan dan jarang kita syukuri... maksudnya jarang ada yg mendoakan sahabat-sahabat mereka.. kisah sahabat mengingatkan aku semasa minggu pertama aku di sini, dimana aku menghadiri sesi usrah bersama 7 org lelaki di surau kolej kediaman, ketika itu cuti hari raya aidil adha, kebanyakkan pelajar sudah balik meraikan aidil adha bersama keluarga, aku merasa teramat segan dalam sesi pengisian seperti ini , mungkin sebab terlalu lama sudah ku tinggalkan, kalau tak silap kali terakhir adalah semasa di sekolah menengah. hehehe lama kan.. pada sesi tersebut seorang sahabat yg baru aku kenali telah membicarakan tentang pentingnya seorang sahabat dimana beliau mengatakan sekiranya seorang sahabat itu benar-benar ikhlas terhadap kita, maka setiap apa yg dia doakan kepada kita insyaalllah di makbul kan,dan setiap kali kita mendoakan mereka bukan shj persahabatan itu semakin kukuh malah kita akan menjadi lebih disenangi dikalangan sahabat kita.. percayalah kerana aku sudah mengalaminya..

segala yg bermula pasti akan berakhir, dan setiap pertemuan pasti akan di sambut dengan perpisahan.. ai..sudah muak mendengar ayat-ayat seperti ini.. tetapi mengapa kita tidak menyedari bahawa berakhirnya sesuatu itu lebih baik daripada permulaannya.. dan perpisahan itu lebih beerti daripada pertemuan... di uthm ini aku telah dibukakan mata hati ku mengenai intipati persahabatan.. sebelum datang ke sini aku sentiasa memikirkan bagaimana agaknya kehidupan aku nanti tanpa ditemani rakan sekelas ku di Politeknik Kuching.. payah rasanya.. tetapi aku tetap dengan keputusan ku untuk memasuki alam universiti walaupun 2 sahabat baikku menarik diri di saat-saat akhir.. aku menghormati keputusan mereka kerana itu hak mereka, mereka tahu apa yg mereka inginkan.. tidak lama selepas itu tertampal lah satu poster besar di ruang hatiku yg mengambarkan seorang lelaki, bertopi, berseluar pendek paras lutut, menyandang beg pack, membelakangi dirinya sambil mengangkat tangan nya.. di atasnya tertera Campus life.. hahahaha..


aku tidak pernah menyedari disebalik kegusaran aku sebelum menjejakkan kaki ke alam baru ini rupa-rupa ada diselitkan sekali satu skrip cerita. dimana ianya menceritakan pengembaraanku dlm mengharungi suka duka di alam baru ini.. dan yg paling penting bagaimana aku menjumpai barisan laskar pelangi, seperti ikal dalam karya Andrea Hirata, yg sedikit demi sedikit membentuk satu corak indah di baju kehidupanku ini... kesimpulannya? dalam seluruh penceritaan mengenai persahabatan, bab yg paling penting adalah perpisahan, sedarlah bahwa dalam konteks persahabatan, perpisahan membawa maksud satu evolusi baru sedang bermula, dimana diri kita sebenarnya sudah bersedia untuk menemui sahabat-sahabat baru yg akan bersama-sama kita melakar satu lukisan abstrak yg indah dalam hidup kita ..

No comments:

Post a Comment